Apa arti Dark Souls untuk Gua

Gua nulis blog ini di jam 2 malam, kondisi badan agak panas karena radang tenggorokan, kepala agak teler karena obat, jadi maaf kalo tulisan Gua disini agak ngelantur. Walaupun ini udah saatnya Gua tidur, Gua gabisa.. Gua euphoric, ekstatik, bahagia menggebu-gebu tapi disaat yang sama Gua merasa sedih dan haru.. Gua baru namatin DLC terakhir Dark Souls 3: The Ringed City.

Continue reading

Advertisements

Horror


Gua nggak pernah suka genre horror dalam media apapun, mau itu film atau video game. Gua bener-bener nggak suka, bahkan ngerendahin genre Horror. Gua selalu ngerasa genre horror adalah genre sampah, genre yang ada untuk seorang produser yang nggak punya bakat sama sekali dan untuk audiens dengan IQ medioker. Perasaan benci ini bukan karena Gua takut, sebaliknya, Gua nggak pernah ngerasa bener-bener takut sama sekali dengan film atau game horror yang gua mainin. Gua nggak merasa peduli sedikitpun dengan apa yang terjadi di dalam layar; karakter-karakter berguguran dengan cara yang sadis, the end. Gua selalu keluar dari bioskop tanpa rasa takut dan ngerasa rugi udah bayar tiket dan udah membuang 2 jam hidup gua untuk hal gak guna. Itulah pendapat gua mengenai horror..

Sampai Gua nonton The Shining

Continue reading