Konten

Ahoy mateys!

Karena suatu alasan yang gua nggak ngerti belakangan ini gua lagi demam pirates. Gua baru kelar baca treasure island, nonton treasure islandnya Christian Bale bocah (film yang fun BTW!), nonton treasure planetnya disney, namatin serial black sails season 2, dan yang paling baru, gua baru kelar mainin assassins creed 4 lagi.

Sewaktu gua mainin AC4 inilah gua ngerasa hal yang gua gak rasain dari game-game kuno yang kemarin-kemarin gua mainin di emulator, gua kewalahan nguasain game ini.

yarr!!!

enak aja, gua kewalahan bukan karena gua payah main AC, bukan, gua kewalahan karena BUANYAKNYA konten yang ada di game ini, gua gabisa nguasai semua gameplay, ngerti semua storyline, sidequest, dan segala macem collectibles yang tersebar di dunia AC 4 ini. nih gua kasih listnya.

Gameplay:

  • Main game – game dimana lo bisa jalan-jalan gelantungan manjat pager sambil bunuhin British atau Spanish Navy
  • Ship game – game dimana lo ngendaliin kapal bajak laut lo, lo bisa jalan-jalan, explore nemuin pulau terpencil, bisa juga ngebajak british navy dan spanish armada buat dapet loot untuk dijual atau buat ngupgrade kapal lo
  • Rumah-rumahan – ngupgrade rumah lo biar makin gede, gak jelas fungsinya apa, lo cuma bayar lalu rumah lo gde, ngabisin duit aja
  • kota-kotaan- basically sama dengan rumah-rumahan, lo ngupgrade pirate hideout lo.
  • hunting & crafting – berburu hewan liar untuk dijadiin dompet, jaket, dll.
  • harpoon game – ya ngeharpoon paus, hiu dll
  • diving game – nyelem untuk nyari harta karun yang tenggelem
  • FPS – ada bagian dimana lo keluar ganti karakter tapi supaya misterius, supaya karakter lu gak diketahui identitasnya dijadikanlah mode FPS
  • hacking game – nah ini mulai aneh, ada 3 mode game hacking
    • Game kurang lebih mirip frogger tapi horizontal dan nggak lucu sama sekali
    • game mencari FPB (faktor persekutuan terbesar)
    • game labirin bola
  • lalu collectiblesnya yang banyak luar biasa, dari peri harta, shanty, botol isi kertas, segala macem
  • challenge – tantangan untuk player supaya melakukan beberapa hal tertentu supaya dapet reward
  • sidequest – sidequestnya juga banyak:
    • naval contract
    • assassins contract
    • templar hunt
    • gatau pasti adalagi yang gua belum mainin

itu baru dari segi gameplay, berikutnya dari segi story, enggak semua dari segi story muncul sebagai cutscenes, tapi banyak juga konten story yang hanya berupa tulisan, dan rekaman suara:

  • Main storyline tentang Captain Edward Kenway sang assassin perompak
  • outside animus – duh jelasinnya susah dah, tapi yang pernah main AC pasti tau
  • Desmond’s story
  • Abstergo’s story
  • Subject zero
  • dan sejarah, mulai dari karakter-karakternya yang banyak merupakan tokoh sejarah, landmark bersejarah, pulau, kejadian, dll.  Ini bagus sekali, walau antara fakta dengan fiksi tercampur aduk , tapi at least ini nyentil rasa penasaran player untuk riset lebih dalem mengenai subjek ini. inilah gua selalu pikir AC merupakan game pendidikan.

Kira-kira itu semua konten yang udah gua coba dalemin di AC4 ini, dan gua yakin itu belum semuanya yang ada di game ini, itu aja gua udah kewalahan.

size

inilah perasaan gua saat main AC4

 

Bukan cuma serial assassins creed yang jadi seperti ini, farcry, GTA, CoD, bahkan game olahraga speerti PES juga mulai ngebanyakkin konten yang mereka punya. Gua punya 2 masalah dengan buanyaknya konten ini.

“ah lo aja sinis Dik, makin banyak konten berarti makin banyak hal untuk semua orang . Kalo lo nggak suka main game utamanya, lo bisa main kapal-kapalan, lo bisa baca sejarah, lo bisa ikutin cerita si Desmond, ada konten untuk semua orang, semua orang bisa milih satu yang mereka sukai kenapa musti ngomel?”

iye bentar dulu, gua belom kelar ngasih tau pendapat gua, ini masalah gua dengan konten:

1. Nggak fokus

Gua bukan hardcore gamer, tapi gua suka jadi seorang completionist yang namatin gamenya 100% tanpa cela. Dari segi gameplay, banyaknya konten ini bikin mustahil bagi gua untuk nyelesaiin game ini 100%, gua nggak mungkin punya waktu untuk nyari semua chest, semua shanty, fragment, dll itu. gua gabakal bisa namatin game ini 100%, dan itu bikin gua gatelll..

yah mungkin juga karena gua udah tua jadi sok merasa tanggung jawab harus kerja jangan ngegame mulu sih..

Gua juga gamer yang suka dengan story dari game tersebut, gua udah bilang berkali-kali game adalah media paling bagus untuk menyampaikan sebuah cerita, jadi gua main game juga untuk storynya. Tapi banyaknya konten cerita yang ada di AC 4 lagi-lagi bikin gua mustahil untuk ngikutin segala cerita yang berlangsung di AC4.

Banyaknya konten di AC4 juga kerasa beda dengan buanyaknya konten yang terdapat di serial elder scroll seperti skyrim. Konten konten di skyrim ada untuk menambah kaya lore dan backstory dunia Tamriel tersebut, ini membuat skyrim menjadi semakin immersive. Sementara di AC4, karena konten storynya enggak terfokus, konten-konten yang ada bukannya membuat background story dunia AC ini makin kaya tapi malah bikin makin njelimeti nggak jelas nggak keruan, dan malah bikin gamenya jadi nggak immersive. Keliatan kalo ubisoft cuma asal lempar segala macem hal yang mereka pikir keren ke AC4. Ini karena banyaknya konten yang dimasukkan ke AC 4 dimaksudkan hanya untuk  menambah jam gameplay dari AC4 itu, atau yang juga disebut replayability. Nah masalah replayability inilah yang bawa gua ke poin gua yang kedua.

2. Saturasi market

Loncat balik ke jaman dulu saat game konsol baru lahir. waktu untuk namatin game-game konsol jaman dulu enggak terlalu lama, kalo lu jago. Game seperti kontra bisa kita tamatin dalam waktu kurang lebih satu jam, tapi kita nggak bakal bisa namatin kontra dalam waktu satu jam pada playtrough pertama kita (kecuali pake cheat konami ya), kemungkinan besar kita bakal dibantai abis di stage pertama. Game jaman dulu cenderung jauh lebih susah karena mereka adalah turunan dari game arcade yang didesain untuk ngerogoh receh dari kantong bocah. Jadi reward dan replayability dari game-game ini bergantung terhadap skill lo sebagai player. semakin jago lu sebagai player, semakin tinggi replayability dari game ini.

Tapi ini menjadi masalah di game konsol, untuk main game konsol lo harus ngeluarin duit jauh lebih banyak dari recehan untuk main game arcade, jadi sebuah game yang harganya Rp 200.000 nilai playabilitynya akan beda bagi gamer jago dan nubitol. Maka game dibuat jadi semakin gampang, atau ditambahin difficulty setting easy, supaya semua orang bisa menikmati game tersebut secara equal.

Setelah difficulty setting, penemuan berikutnya untuk menambah replayability dari sebuah game adalah konten.

Jumlah konten dan mekanik untuk mengakses konten tersebut di game membuat nilai replayability game itu jadi semakin tinggi, jadi game didesain dengan lebih banyak konten. Game dibuat jadi makin gampang, story yang makin panjang dan makin banyak mode permainan. Yang bikin masalah dari semua konten ini satu; bikin konten itu mahal.

Desain karakter, desain kostum, tulisan, gameplay, dan mode itu memerlukan biaya yang gede. Ini bikin harga untuk bikin sebuah game AAA bisa mencapai ratusan juta dolar, ini juga sebabnya kita dapet DLC kampret untuk ngecover semua biaya itu. Mahalnya harga untuk develop game ini juga yang bikin market game jadi tersaturasi, semua developer mencoba untuk bikin GTA atau bikin Cod, semua game jadi kurang-lebih sama, inovasi jadi berenti karena resiko untuk gagal terlalu besar.

Kalau game di dunia AAA jadi tersaturasi, kita justru ngeliat yang sebaliknya terjadi di dunia indie game, banyak bermunculan  game yang berinovasi, dan menargetkan sekelompok grup gamer bukannya pengen nyenengin semua orang. Beberapa tahun belakangan ini kita lihat game-game indie sukses, ngalahin game AAA, bahkan game paling laku sepanjang masa adalah game indie.

Darisini kita lihat nasib yang surem bagi game AAA, game-game indie murah dengan replayability tinggi, bangunnya pasar game mobile yang harganya murah, ditambah lagi game free to play. Yang developer AAA bisa lakukan untuk membenarkan harga gamenya yang 60$ hanyalah masukin lebih bayak konten lagi ke dalam game mereka, yang akhirnya bikin cost produksi makin mahal, dan membuat DLC makin banyak.

inilah nasib game AAA 😦

Developer game konsol AAA harus nyontoh indie games, mobile dan free to play kalo mereka mau keluar dari jeratan tali yang mereka iket sendiri (widih metafor), dengan memfokuskan tenaga mereka ke inovasi bukan ke konten.

Tapi nggak semua developer AAA takut ngambil resiko untuk berinovasi kok, ini blog udah cukup panjang, jadi gua simpen cerita itu untuk post selanjutnya aja.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s